Kemenag: Bedakan ayat sosiologis dan teologis hindarkan perselisihan

Kemenag: Bedakan ayat sosiologis dan teologis hindarkan perselisihan

Kepala Puslitbang Lektur, Khazanah Keagamaan dan Manajemen Organisasi (LKKMO) Kementerian Agama Muhammad Zain di Ciawi, Bogor, Selasa (6/8/2019). (ANTARA/Anom Prihantoro)

Jakarta (ANTARA) - Kepala Puslitbang Lektur, Khazanah Keagamaan dan Manajemen Organisasi (LKKMO) Kementerian Agama Muhammad Zain menekankan pentingnya membedakan ayat Al Quran dalam kategori teologis dan sosiologis secara tepat sehingga menekan perselisihan umat beragama.

Zain saat berada di Ciawi, Bogor, Rabu mengatakan terdapat surat Al Baqarah Ayat 120 yang sebaiknya tidak dimaknai secara teologis, tetapi secara sosiologis.

Teologis adalah hal-hal yang sifatnya mengenai sifat Allah, dasar kepercayaan kepada Allah dan agama, terutama berdasar pada kitab suci. Sementara sosiologis itu sifatnya tentang hubungan sesama manusia, proses sosial dan perubahannya.

"Sangat berbahaya jika tidak dipahami dengan konteks masyarakat Indonesia yang plural," kata dia merujuk terjemahan Al Baqarah 120 yang berbunyi "Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan rela kepadamu hingga kamu mengikuti jalan mereka".

Jika dipahami secara teologis, kata dia, maka umat Islam akan didorong untuk tidak bekerja sama sama sekali dengan kalangan selain Muslim. Jika dimaknai seperti itu maka hubungan antarumat beragama tidak akan terwujud di negara plural.

Dia mengatakan Al Baqarah Ayat 120 itu merupakan ayat sosiologis dengan konteks turunnya ayat itu di Madinah guna menjelaskan bahwa pusat ekonomi dan kekuasaan zaman Rasulullah SAW dikuasai kalangan Yahudi dan Nasrani.

Selanjutnya, kata dia, Islam sebagai agama baru masuk ke Madinah dan dalam waktu singkat kalangan Muslim mendominasi banyak sektor dengan Nabi Muhammad SAW sebagai pemimpin tertinggi.

"Maka pantas Yahudi dan Nasrani cemburu kepada Islam sehingga turun Al Baqarah Ayat 120. Itu ayat sosiologis, bukan ayat teologis. Kalau ini ayat teologis kita bisa perang terus dengan Yahudi dan Nasrani," kata dia.

Sementara itu, Zain mengatakan dalam beberapa hal terdapat ayat Al Quran yang sifatnya teologis dan fundamental, seperti untuk persoalan akidah seperti dalam surat Al Kafirun Ayat 6 yang tertulis bagimu agamamu, bagiku agamaku.

Adapun makna dari ayat itu adalah umat Islam memiliki batasan-batasan dalam beribadah dengan tidak menjalankan ibadah agama lain karena sudah memiliki ajaran yang sudah digariskan syariah. Tidak boleh ada tawar menawar dalam persoalan akidah.

"Artinya umat Islam harus tegas dalam hal akidah terhadap orang kafir. Maka tidak boleh umat Islam tawar menawar dalam hal akidah. 'Lakum diinukum wa liyadiin' ini jangan dipakai menjadi sosiologis," katanya.
Baca juga: Akademisi : Toleransi universal perlu dibangun halau aksi terorisme
Baca juga: Ingatan bersama tentang sejarah Indonesia diperlukan untuk jaga toleransi
Baca juga: Menlu ajak generasi millennial jadi agen perubahan, toleransi
Pewarta : Anom Prihantoro
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2019