Mahasiswa IPB pilih bertahan di perbukitan Simpenan setelah gempa

Mahasiswa IPB pilih bertahan di perbukitan Simpenan setelah gempa

Mahasiswa IPB yang sedang melaksanakan IPB Goes To Field mengungsi bersama warga ke dataran yang lebih tinggi di Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi, Jabar pascagempa berkekuatan magnitudo 7,4 dan berpotensi tsunami. (ANTARA/Aditya Rohman)

Sukabumi, Jabar (ANTARA) - Sembilan mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) menyelamatkan diri ke dataran yang lebih tinggi seperti daerah perbukitan di Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat pascagempa magnitudo 7,4 dan adanya status peringatan tsunami dari BMKG.

"Keberadaan kami di Kecamatan Simpenan ini untuk melaksanakan IPB Goes To Field dan saat kejadian gempa saya dan rekan yang lain langsung melarikan diri ke datararan yang lebih tinggi," kata mahasiswa IPB semester V Jurusan Perikanan Muhamad Dzikri di Sukabumi, Jumat.

Informasi yang dihimpun sembilan mahasiswa IPB tersebut dibagi menjadi dua tim yakni tim pertama berjumlah lima orang melakukan penelitian di Desa Cidadap dan tim lainnya berjumlah empat orang di Desa Sangrawayang.

Dia yang bergabung dengan tim yang berada di Desa Cidadap panik karena lokasi penelitiannya berada di daratan rendah dan dekat dengan pesisir pantai sehingga saat gempa langsung naik ke tempat yang lebih tinggi yakni di Jalan Babakanwareng, Binakarya.

Namun, empat rekannya yang berada di Desa Sangrawayang masih belum diketahui keberadaannya karena tidak bisa dihubungi. Tapi, informasinya rekannya itu sudah berada di tempat tinggi dan bergabung dengan warga lainnya.

"Tidak hanya saya sebagian warga yang tinggal dengan dengan pesisir pantai pun ikut mengungsi ke tempat yang lebih tinggi dan hingga kini kami belum berani turun dan masih takut ada gempa susulan serta terjadi tsunami," katanya.

Dzikri mengatakan ia dan rekannya akan tetap bertahan di daerah tersebut hingga pukul 22.00 WIB atau setelah peringatan potensi tsunami dicabut oleh BMKG. Sebab, informasinya air laut di Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Palabuhanratu pasang, namun info itu belum tentu kebenarannya, sehingga ia dan rekannya berani turun jika kondisi benar-benar sudah aman.

Informasi yang diperoleh dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) gempa berkekuatan magnitudo 7,4 yang terjadi pada Jumat, (2/8) sekitar pukul 19.03 WIB berlokasi di 7.54 LS, 104.58 BT 147 km Baratdaya Sumur, Banten dengan kedalaman 10 km dan berpotensi menyebabkan tsunami.*

Baca juga: BPBD Banten masih melakukan pemantauan-pendataan dampak gempa

Baca juga: Polda Banten minta masyarakat tenang tapi tetap waspada
Pewarta : Aditia Aulia Rohman
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019