Aparat padamkan kebakaran lahan 62 ha di Bengkayang

Aparat padamkan kebakaran lahan 62 ha di Bengkayang

Anggota TNI sedang memadamkan api di lahan yang terbakar. (dedi)

Pontianak (ANTARA) - Aparat yang terdiri TNI dan Polri serta Manggala Agni melakukan pemadaman kebakaran lahan seluas 62 hektare di Desa Mekar Baru, Kecamatan Monterado, Kabupaten Bengkayang, Kalimantan Barat.

"Di lokasi kebakaran personel menemukan adanya lahan seluas kurang lebih 62 hektare telah terbakar dan menyisakan abu dan beberapa bara api yang masih menyala. Sehingga agar tidak meluas kita dari berbagai pihak melakukan pemadaman," ujar Kapolsek Monterado, IPTU Rismanto Ginting saat dihubungi di Bengkayang, Jumat.

Ia menjelaskan titik api yang terdeteksi oleh satelit Aqua pada koordinat 00.86855°-109.16884°. Pihaknya masih mengumpulkan data dan keterangan terkait Karhutla yang terjadi di wilayah desa Mekar Baru tersebut.
Anggota Polisi sedang memadamkan api di lahan yang terbakar (dedi)
"Apa yang menjadi penyebab Karhutla dan apakah ada lahan milik warga yang terkena imbas dari Karhutla tersebut masih dalam pengumpulan bahan keterangan." jucapnya.

Pihaknya mengimbau kepada seluruh warga Kecamatan Monterado agar waspada dan tidak membakar hutan atau lahan untuk bercocok tanam sebagaimana pasal 108 Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup adalah dasar hukumnya.

"Kita minta warga jangan membakar lahan. Saat ini musim kemarau. Mari bersama cegah Karhutla," ujarnya, mengimbau.

Dari keterangan warga setempat, diketahui lahan yang terbakar tersebut merupakan lahan perkebunan kelapa sawit milik PT. MAGP dan diketahui perusahaan tersebut telah lama tidak beroperasi.

Sementara itu Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bengkayang telah memetakan setidaknya 10 desa berpotensi terjadi kebakaran hutan dan lahan di Kabupaten Bengkayang.

Dari 10 desa tersebut, wilayah yang rentan terjadi di Sungai Duri, wilayah Kecamatan Sungai Raya karena memiliki lahan gambut.

"Meskipun masih terkendala dengan anggaran dalam penanganan bencana Karhutla, kami optimistis dalam melakukan penanganan, terlebih adanya sinergi dan komitmen dari pemerintah pusat. Dalam komitmen tersebut BNPB RI akan menerjunkan 1.000 personel untuk menangani Karhutla di provinsi Kalbar. Termasuk di kabupaten Bengkayang. Sesuai dengan pemetaan daerah lahan gambut rawan Karhutla sebanyak 182 desa di Kalbar," kata Kepala BPBD kabupaten Bengkayang, Yosef.
Pewarta : Dedi
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2019