Rommy bantah Menag Lukman akan pasang badan demi Haris

Rommy bantah Menag Lukman akan pasang badan demi Haris

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin (kiri) dan mantan Ketua Umum PPP Muhammad Romahurmuziy (kanan) bersaksi dalam sidang kasus suap jual beli jabatan di lingkungan Kementerian Agama dengan terdakwa Haris Hasanuddin dan Muafaq Wirahadi di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (26/6/2019). ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/hp/pri

Jakarta (ANTARA) - Mantan Ketua Umum DPP Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Romahurmuziy alias Rommy, membantah bahwa Menteri Agama, Lukman Saifuddin, akan pasang badan untuk Kepala Kanwil Kementerian Agama Jawa Timur, Haris Hasanuddin.

"Di dalam BAP No 9 saudara mengatakan Khofifah dan Kyai Asep mendorong nama Haris bahkan pernah menelepon dengan menyampaikan ke Haris bahwa sudah menyampaikan ke Menag Lukman: Sudah pokoknya ambil segala risiko yang ada soalnya saya sumpek direpoti segala telepon Khofifah dan Kyai Asep," tanya jaksa penuntut umum KPK, Wawan Yunarwanto, di pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Rabu malam.

Jawaban Rommy, "Tidak semua betul, sebenarnya saya tidak sampaikan apa-apa ke menteri. Haris saat itu mencari saya di acara khitanan teman di Jakarta, tapi saya beri tahu staf saya bahwa tidak usah ketemu Haris, lalu staf mengatakan: Bagaimana kalau telepon? Itu sebenarnya saya menghibur Haris karena Haris sudah dua kali tanya ke saya tentang progres ini karena ditanyai juga oleh Kyai Asep."

Rommy menjadi saksi untuk dua terdakwa, yaitu Hasanudin yang didakwa menyuap Rommy dan Saifuddin senilai Rp325 juta dan Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Gresik, Muh Muafaq Wirahadi, yang didakwa menyuap Rommy Rp91,4 juta.

Kyai Asep yang disebut adalah pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah. Adalah Kiai Asep Saifuddin Halim yang mengenalkan Hasanuddin kepada Rommy.

Juga baca: Jaksa kembali panggil Lukman dan Khofifah pada Rabu

Juga baca: Menag minta pertimbangan Rommy untuk Kakanwil Jatim dan Sulbar

Juga baca: KPK: OTT terhadap Rommy sesuai dengan hukum acara

Dalam dakwaan disebutkan Rommy menyampaikan kepada Saifuddin agar tetap mengangkat terdakwa sebagai kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Jawa Timur dengan segala risiko yang ada. Arahan Rommy tersebut selanjutnya disetujui Saifuddin.

"Mengenai 'ambil segala risiko' itu hanya ucapan untuk menenangkan Haris saja. Beliau tanya ke saya, termasuk forward ke saya link yang mengatakan dia didiskualifikasi tapi karena saya lihat itu bukan dari media mainstream saya abaikan, orang Jatim bilangnya gubuh," kata Rommy.

Rommy mengaku dia tidak pernah mengusulkan nama Hasanuddin kepada Saifuddin.

"Tidak ada (mengusulkan) karena pada waktu itu saya mengusulkan Amin Mahfud untuk jadi plt kakanwil Jatim tapi tidak diterima Pak Menteri. Saya malas mengusulkan kembali tapi saya jujur menghormati Bu Khofifah dan Kyai Asep sebagai ulama yang dituakan di Jatim. Saya sampaikan ke menteri saya cenderung Amin, tapi di saat yang sama Bu Khofifah dan Kyai Asep mendorong Haris," ungkap Rommy.

Rommy mengaku mengenal Hasanuddin baru pada November 2018 di salah satu pesantren saat ada acara "Deklarasi Kyai Santri Nusantara". Kyai Asep memperkenalkan Hasanuddin sebagai salah satu muridnya.

"Beberapa saat kemudian Kyai Asep mengatakan sosok Haris itu murid yang baik, tapi saya tidak melakukan apapaun namanya juga mendapat aspirasi maka kewajiban saya meneruskan aspirasi meski Kyai Asep saya anggap sosok yang mewakili Jawa Timur," jelas Rommy.

Meski Rommy adalah anggota Komisi XI DPR bidang keuangan yang tidak ada hubungannya dengan Kementerian Agama, Rommy mengaku dapat menerima segala aspirasi di luar komisi yang ia urus.

"Selanjutnya baik Bu Khofifah maupun Kyai Asep bertanya ke saya bagaimana nominasi Haris, bahkan di satu kesempatan saya ingat 7 januari 2019 Kyai Asep menelepon saat sedang umroh di Mekkah dan menanyakan nominasi saudara Haris, saya katakan ke kyai ini ada prosedur, kita ikuti dulu ya," jelas Rommy.

"Jadi apakah saudara pernah menyampaikan ke Haris bahwa Menag Lukman akan pasang badan memperjuangkan Haris jadi kakanwil Jatim?" tanya jaksa.

"Tidak pernah," jawab Rommy.
Pewarta : Desca Lidya Natalia
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2019