Menteri LHK komentari banjir Konawe

Menteri LHK komentari banjir Konawe

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar (kedua kiri) berbincang dengan Wali Kota Denpasar Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra (ketiga kanan) meninjau Sungai Badung, Denpasar, Bali, Kamis (20/6/2019). Kunjungan bersama delegasi Coordinating Body on the Seas of the East Asia (COBSEA) tersebut untuk melihat restorasi Sungai Badung sebagai obyek wisata sekaligus meresmikan Sistem Informasi Sadar dan Peduli Lingkungan (SIDARLING) guna mendukung kebijakan Pemerintah Kota Denpasar dalam penanganan permasalahan sampah. ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo/nym/aww.

Denpasar (ANTARA) - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI Siti Nurbaya Bakar mengomentari banjir Konawe Sulawesi Tenggara di sela-sela pelaksanaan peresmian Sidarling dan Ecoparian di Tukad Badung, Denpasar, Bali, Kamis.

"Terkait banjir Konawe, saya harus lihat datanya karena dalam hal ini harus dilihat secara keseluruhan dalam satu sistem daerah aliran sungai. Itu daerah aliran sungai 600 ribu ha, untuk tambangnya secara keseluruhan, rasanya tidak sampai 8 ribu ha, jadi memang harus dilihat betul di upstream bagian mana, disamping itu, anak-anak kami di lapangan juga lagi mengecek," kata Siti Nurbaya.

Baca juga: 18.408 jiwa warga Konawe bertahan di tempat pengungsian akibat banjir

Ia mengatakan, terkait musibah banjir yang melanda kawasan Sulawesi Tenggara itu, saat ini pihaknya sedang mengecek lebih lanjut dengan mengumpulkan data-data secara keseluruhan terutama terkait sistem daerah aliran sungai yang berada di sekitar lokasi banjir.

Selain itu, pengecekan juga dilakukan terhadap aliran sungai seluas 600 ribu hektar dengan kawasan tambang yang tidak mencapai 8000 hektar ini. Untuk itu, pengecakan dimulai dari hulu ke hulu untuk mendeteksi penyebab asal dari banjir yang datang.

Baca juga: Masa tanggap darurat banjir di Konawe diperpanjang

Sebelumnya, Siti menyampaikan akan meneliti terkait dengan ekses dari perizinan terhadap banjir besar yang terjadi di Kabupaten Konawe Utara, Sulawesi Tenggara.

Selain itu juga tentang penanganan di wilayah hulu, Siti akan mengikuti arahan Presiden Joko Widodo dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan berfokus untuk menangani persoalan di hulu dengan melakukan penanaman pohon.

“Tapi kalau sekarang tanam hasilnya kan baru tiga tahun lagi. Berarti sekarang yang harus dicek adalah bangunan-bangunan penahan, (mengatasi) erosi paling. Itu yang mungkin bisa dipercepat dari pada soal menanam, ya,” Siti menjelaskan.

Baca juga: Kementerian PUPR terus pulihkan akses jalan usai banjir Sulawesi

Kondisi banjir di Sulawesi Tenggara yang melanda Kabupaten Konawe dipicu karena curah hujan dengan intensitas tinggi dan mengakibatkan 36 jiwa mengungsi dan 240 jiwa terdampak.

Video:
Pewarta : Ayu Khania Pranishita
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2019