Perumahan konsep TOD bisa cocok untuk milenial

Perumahan konsep TOD bisa cocok untuk milenial

Ilustrasi rumah susun. (Dokumentasi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat)

Jakarta (ANTARA) - Perumahan dengan konsep Transit Oriented Development (TOD) merupakan properti yang cocok untuk memenuhi kebutuhan rumah antara lain bagi generasi milenial.

Sekretaris Ditjen Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR Dadang Rukmana dalam rilis, Jumat, mengatakan, untuk memenuhi kebutuhan rumah bagi milenial di kawasan perkotaan yang lahannya mahal, pembangunan rumah susun berkonsep TOD yang dekat dengan lokasi stasiun menjadi pilihan.

"TOD merupakan salah satu pendekatan yang akan terus kita dorong dalam menyediakan perumahan khususnya untuk MBR dan kaum milenial," kata Dadang.

Dadang mengatakan pembangunan rusun terintegrasi stasiun kereta merupakan langkah awal dari pembangunan hunian berkonsep TOD.

Untuk selanjutnya, ujar dia, pembangunan hunian berkonsep TOD tersebut juga akan dilakukan pada kawasan terminal bus.

"Karena jika kita melihat definisi TOD adalah pembangunan kawasan mix-use yang beriorientasi pada simpul-simpul transportasi, khususnya stasiun kereta, namun bisa juga terminal bus seperti di Baranangsiang, Bogor," ujarnya.

Ia mengungkapkan, pembangunan TOD sejauh ini baru dilakukan melalui skema sinergi BUMN, misal antara Perum Perumnas dan PT Kereta Api Indonesia (KAI).

Namun, lanjutnya, tidak menutup kemungkinan pihak pengembang swasta untuk turut berperan dalam pembangunan hunian terintegrasi simpul transportasi publik.

"Idealnya pembangunan TOD dilaksanakan dengan skema Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU), karena simpul transportasi merupakan wujud pelayanan publik yang biasanya dimiliki BUMN berupa terminal atau stasiun," katanya.

Ia juga mengutarakan harapannya agar pembangunan TOD yang sudah berjalan menjadi stimulus lahirnya inisiatif pengembang swasta untuk dapat memanfaatkan simpul transportasi yang titiknya banyak tersebut.

Dadang menambahkan, peluang pembangunan hunian berkonsep TOD sangat besar sehingga pihaknya mendorong pihak pengembang swasta untuk dapat memanfaatkan peluang tersebut, mengingat jaringan transportasi perkotaan akan terus berkembang.

"Kebutuhan simpul tansportasi Jabodetabek ini sangat luar biasa. Cepat atau lambat sistem jaringan bawah tanah atau LRT semakin lengkap sehingga semakin terbuka peluang membangun hunian berbasis transit untuk memenuhi kebutuhan hunian di perkotaan," katanya.

Sebelumnya, pengamat transportasi Universitas Soegijapranata, Djoko Setijowarno menyatakan, penerapan konsep TOD yang dilakukan di sejumlah titik di Jabodetabek masih salah kaprah dan kurang sesuai.

Djoko mengemukakan bahwa TOD yang sebenarnya adalah konsep pengembangan suatu wilayah yang berorientasi transit transportasi yang lebih mengedepankan perpindahan antarmoda transportasi dengan berjalan kaki atau upaya yang tidak menggunakan kendaraan bermotor.

Namun di Indonesia, menurut dia, konsep TOD lebih diterjemahkan dalam membangun apartemen dan gedung bisnis di stasiun kereta. "Kendali TOD di pemerintah atau pemda bukan pebisnis," katanya.

Baca juga: Dishub DKI tutup Jalan Kendal untuk pedestrian dan konsep TOD Jakarta

Baca juga: Antisipasi kepadatan lalu lintas, Yogyakarta wacanakan konsep TOD

 
Pewarta : M Razi Rahman
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2019