Bawaslu: Ketua KPU Bekasi meninggal hoaks

Bawaslu: Ketua KPU Bekasi meninggal hoaks

Ketua KPU Kabupaten Bekasi, Jajang Wahyudin tengah beristirahat dan menjalani perawatan pihak medis saat dibesuk perwakilan staf KPU, Rabu (8/5) sore. (Foto: Pradita Kurniawan Syah)

Cikarang, Bekasi (ANTARA) - Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, menegaskan, kabar yang menyebut Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Bekasi, Jajang Wahyudin meninggal dunia saat rapat pleno adalah hoaks atau tidak benar.

Koordinator Divisi Humas dan Hubal Bawaslu Kabupaten Bekasi, Akbar Khadafi di Cikarang, Rabu mengatakan, saat ini Ketua KPU Kabupaten Bekasi itu dalam kondisi sehat.

"Beliau sehat dan sekarang sudah dipindahkan ke ruang perawatan. Saat ini teman-teman dari KPU dan Bawaslu juga sedang membesuk beliau," ungkap Akbar.

Akbar meminta segenap masyarakat untuk meneliti dan mencermati setiap berita yang beredar, tidak serta merta membenarkan kabar tersebut.

"Saya rasa masyarakat sudah cerdas, namun terhadap berita dan kabar hoaks seperti ini harus lebih teliti lagi, jangan mudah percaya isi berita yang belum tentu kebenarannya," ucapnya.

Dia mengakui, kondisi kesehatan Jajang belakangan memang memburuk dan puncaknya terjadi saat pleno penghitungan suara di Kantor KPU Kabupaten Bekasi, Jalan Raya Rangas Bandung, Kecamatan Kedungwaringin, semalam.

"Sekitar pukul 19.00 tadi malam beliau pingsan dan langsung dilarikan ke RSUD Cibitung," katanya.

Berdasarkan cerita yang disampaikan Jajang kepadanya, Jajang mengaku kalau dirinya kurang istirahat. Dari hari pertama pelaksanaan pleno hingga hari keempat, ia selalu pulang ke rumah pada pukul 06.00 dan kembali lagi ke kantor pada pukul 09.00 WIB.

"Dan semalam sebelum magrib semakin terlihat bahwa kondisi beliau sangat lemah, terlihat dari raut wajahnya yang pucat," ungkapnya.

Setelah mendapatkan perawatan dari pihak rumah sakit, saat ini kondisi Ketua KPUD Kabupaten Bekasi itu berangsur-angsur membaik, namun memerlukan istirahat cukup agar dapat pulih kembali secepatnya.

"Kita doakan bersama agar beliau lekas sembuh. Saat ini posisinya masih di rumah sakit, belum diperbolehkan pulanf karena harus istirahat penuh selama masa pemulihan," taegas Akbar.
Pewarta : Pradita Kurniawan Syah
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2019