Mendes jadikan Lamongan percontohan penanganan kemiskinan ekstrim

Mendes jadikan Lamongan percontohan penanganan kemiskinan ekstrim

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar (kiri) bersama Bupati Lamongan Yuhronur Efendi (kanan) saat melakukan pertemuan di Pendopo Lamongan, Sabtu (25/9). ANTARA/HO-Pemkab Lamongan.

Lamongan, Jatim (ANTARA) - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar menjadikan Kabupaten Lamongan di Jawa Timur sebagai percontohan atau pilot projek dalam Program Penanganan Kemiskinan Ekstrim Nasional.

"Lamongan mesti segera melakukan koordinasi lintas sektor, karena targetnya Penanganan Kemiskinan Ekstrim ini tuntas pada 2024," kata Halim, saat melakukan kunjungan sekaligus pertemuan dengan Pemkab Lamongan di Pendopo Lamongan, Sabtu.

Gus Halim, panggilan akrab Abdul Halim Iskandar mengatakan, program Penanganan Kemiskinan Ekstrim secara nasional dipimpin langsung Wakil Presiden, Ma’ruf Amin. Dan rencananya, wapres akan berkunjung ke Jatim untuk konsolidasi atas penanganan program ini pada akhir September 2021.

Mendes memberikan apresiasi kepada Lamongan atas program berkelanjutan 34 Desa Mandiri, dimana ada 10 Desa Mandiri yang dijadikan pilot projeknya, dan diharapkan dapat menjadi pengungkit kemandirian perekonomian desa.

"Penanganan secara simultan desa-desa mandiri mesti dilakukan, tentunya dengan program yang berkelanjutan, Pemkab Lamongan telah memulai itu dengan menyinergikan sejumlah instansi maupun OPD untuk bersama-sama menangani desa sehingga bisa menggerakkan perekonomian desa serta warga. Ini sangat positif dimasa new normal," kata Halim.

Sementara Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi mengatakan, pihaknya telah melakukan koordinasi lintas sektor untuk mempersiapkan upaya penanganan Kemiskinan Ekstrim di wilayahnya, termasuk memadukan data kemiskinan yang ada, hasil survei SDGs.

"Setelah mengetahui Kabupaten Lamongan jadi salah satu pilot projek, rapat koordinasi secara simultan dilakukan agar segera terjadi kesepahaman sehingga gerak dan langkahnya menjadi lebih sistematis," kata Yuhronur.
Baca juga: Mendes harapkan akhir 2021 dapat wujudkan nol kemiskinan ekstrem
Baca juga: Dana Desa 2022 fokus untuk atasi kemiskinan ekstrem akibat pandemi
Baca juga: Mendes PDTT: RPJMDes harus sesuai SDGs Desa
Pewarta : A Malik Ibrahim
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021