Hengky tak dilibatkan soal COVID-19 oleh Bupati Bandung Barat

Hengky tak dilibatkan soal COVID-19 oleh Bupati Bandung Barat

Plt Bupati Bandung Barat Hengky Kurniawan menjadi saksi atas kasus korupsi pengadaan bansos Kabupaten Bandung Barat. (ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi)

Bandung (ANTARA) - Hengky Kurniawan yang kini menjadi Plt Bupati Bandung Barat mengaku tidak pernah dilibatkan apa pun soal penanganan COVID-19 oleh Bupati Bandung Barat nonaktif Aa Umbara yang kini menjadi terdakwa korupsi pengadaan bansos COVID-19.

Bahkan, dia mengaku tidak menjabat apa pun dalam struktur Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, saat Satgas dipimpin Aa Umbara.

"Kalau tahun kemarin dalam SK, saya nggak masuk kedalam satgas, dan tidak pernah diajak rapat soal COVID-19," kata Hengky dalam sidang pemeriksaan saksi di Pengadilan Negeri Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu.

Dia mengaku tidak mengetahui apa pun soal proses pengadaan bantuan sosial penanganan COVID-19 di Kabupaten Bandung Barat yang kini menjadi perkara korupsi.

Baca juga: Hengky Kurniawan hadiri sidang korupsi bansos Bupati Bandung Barat

Namun, ia mengenal M Totoh Gunawan selaku penyedia jasa pengadaan barang bantuan sosial itu yang kini menjadi terdakwa bersama Aa Umbara. Pasalnya, kata Hengky, Totoh merupakan timsesnya saat maju bersama Aa Umbara pada Pilkada Bandung Barat.

"Setelah (pilkada) saya tidak pernah komunikasi, saya juga tidak tahu soal bansos ini, siapa yang menang tender, saya tahu kalau Totoh itu pengusaha peternakan ayam," kata Hengky.

Selain soal COVID-19, Hengky mengklaim dirinya tidak pernah dilibatkan lebih jauh soal kebijakan dalam pemerintahan selama ia menjabat sebagai Wakil Bupati selama 2,5 tahun.

"Jadi soal pembahasan APBD Tahun 2019, 2020, dan 2021, itu saya tidak pernah dilibatkan, saya tidak punya program dalam APBD, soal kebijakan juga tidak pernah," kata dia.

Baca juga: Hengky sebut tak dilibatkan dalam Satgas COVID-19 Bandung Barat 2020

Selama itu, Hengky mengaku hanya bertugas mewakili Aa Umbara apabila yang bersangkutan mendapat halangan mendatangi undangan-undangan kedinasan.

"Kalau sidang paripurna misalnya Pak Aa berhalangan, saya yang hadir, dan kegiatan lainnya," kata dia.

"Kalau saya memang menunggu tugas dari beliau saja, tapi kalau pembahasan program soal APBD, saya memang tidak dilibatkan," tambahnya.

Baca juga: KPK panggil Wabup Bandung Barat Hengky Kurniawan

Sementara itu, Ketua Majelis Hakim Surachmat menanyakan apakah Hengky tahu awal korupsi bansos terendus KPK ketika adanya paket bansos yang busuk. Hengky menjawab tidak tahu, namun ia mengetahui soal adanya bansos yang busuk.

"Apakah saudara saksi tahu soal bansos ada yang busuk, apakah tahu," kata Hakim Surachmat.

"Saya tahu, tapi kalau itu menjadi awal kasus ini saya tidak tahu, kalau soal ayam yang busuk saya tahu karena di TV viral," kata Hengky.
Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021