SpecialSmile hadir layani kesehatan gigi anak berkebutuhan khusus

SpecialSmile hadir layani kesehatan gigi anak berkebutuhan khusus

Wali Kota Padang, Hendri Septa meresmikan peluncuran Aplikasi SpecialSmile yang digagas oleh Tim Pengabdian Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Baiturahmah di Padang, Rabu (30/6/2021) ANTARA/Mutiara Ramadhani

Padang (ANTARA) - Tim pengabdian yang berasal dari dosen di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Baiturahmah, Padang, Sumatera Barat, menghadirkan aplikasi SpecialSmile yang bisa membantu melayani masalah kesehatan gigi dan mulut bagi anak berkebutuhan khusus (ABK) secara real time.

"Alhamdulillah, aplikasi ini nanti juga dapat memudahkan dokter gigi dalam mendata semua ABK dan para dokter akan bisa memberikan pelayanan yang baik," kata Wali Kota Padang, Hendri Septa di Padang, Rabu.

Ia berharap tidak hanya Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Baiturahmah saja yang melakukan kegiatan ini tetapi semua perguruan tinggi yang ada di Padang bisa ikut berkolaborasi dan bersinergi dengan dinas terkait.

Baca juga: Akibat mengunyah hanya di satu sisi mulut

"Misalnya berkolaborasi dengan Dinas Kesehatan dan Dinas Pendidikan agar bisa memberikan perhatian kepada anak didik dan menjaga senyum atau kesehatan gigi mereka," kata Wako saat meresmikan aplikasi tersebut.

Sementara Rektor Universitas Baiturahmah Padang, Prof Dr Musliar Kasim mengatakan aplikasi itu bisa diakses secara umum, namun lebih dikhususkan kepada orang tua yang memiliki anak berkebutuhan khusus.

Baca juga: Stres picu bruxism, kebiasaan buruk menggemeretakkan gigi

Ia mengatakan orang tua ABK bisa masuk diaplikasi tersebut untuk melakukan konsultasi secara gratis terkait masalah gigi anaknya tanpa perlu harus datang ke klinik atau rumah sakit sebab ABK ada yang tidak bisa jalan, bicara dan sebagainya.

"Orang tua anak bisa berkonsultasi dengan dokter gigi karena sudah banyak dokter gigi umum yang bergabung diaplikasi tersebut bahkan ada juga dokter gigi spesialis," ucapnya.

Di sisi lain, Ketua Tim Pengabdian Universitas Baiturrahmah drg Valendriyani Ningrum, MPH, Ph.D., memastikan dokter yang bergabung diaplikasi itu adalah dokter yang sudah memiliki Surat Izin Praktek (SIP) dan sudah kompeten di bidangnya.

Baca juga: Waktu tepat untuk sikat gigi selama berpuasa

Ia menjelaskan latar belakang lahirnya aplikasi itu berawal dari wawancara yang dilakukan pada beberapa orang tua yang disertai pemeriksaan rongga mulut ABK dan berdasarkan penelitian bahwa kesehatan rongga mulut ABK lebih memprihatinkan dibandingkan anak normal.

Setelah ia gali lebih jauh, penyebabnya adalah akses ke dokter yang terbatas disebabkan ABK tidak kooperatif dan menunggu di dokter gigi yang cukup lama, ditambah lagi anak-anak tersebut tidak siap untuk diperiksa.

Untuk itu, lanjutnya perlu konsultasi terlebih dahulu terhadap penyakit ABK sehingga ketika datang ke tempat praktek bisa langsung dilakukan tindakan oleh dokter dan hadirnya aplikasi tersebut bisa menjawab masalah orang tua ABK.

Aplikasi itu tidak hanya sebagai sarana konsultasi namun juga sebagai sarana edukasi yang diberikan dalam bentuk visual maupun audio visual terkait kesehatan gigi dan mulut.

"Selain itu salah satu keunggulan dari aplikasi ini adalah memiliki fitur notifikasi yang mengingatkan pengguna waktu yang tepat untuk gosok gigi dua kali sehari," ucapnya.

Menurut dia, waktu menyikat gigi yang ideal secara literatur adalah setelah sarapan pagi dan sebelum tidur. Kebanyakan orang menyikat gigi dua kali sehari hanya pada saat mandi.
Pewarta : Laila Syafarud
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2021