Danrem: Tidak ada pekerja yang disandera KSB di Yahukimo

Danrem: Tidak ada pekerja yang disandera KSB di Yahukimo

Dandrem 172/PWY Brigjen TNI Izak Pangemanan. ANTARA/Evarukdijati.

Jayapura (ANTARA) - Danrem 172/PWY Brigjen TNI Izak Pangemanan menyatakan tidak ada warga maupun pekerja jembatan yang disandera kelompok sipil bersenjata (KSB) pascapenembakan truk milik PT. Crenoma di Kali Wit, Kampung Bingki, Distrik Seradala, Kabupaten Yahukimo.
 
Penembakan terhadap truk pengangkut material terjadi pada Rabu (23/6) sore sehingga menyebabkan sopir langsung balik arah dan mengamankan diri di Kampung Bingki.

Baca juga: Jenazah 4 korban penembakan KSB dievakuasi dari Kampung Bingki
 
Pada Kamis (24/6) KSB menyerang Kampung Bingki dan menganiaya hingga menewaskan empat pekerja bangunan yang membangun rumah warga serta mencederai Kepala Kampung, Obaja Nang, kata Brigjen TNI Izak Pangemanan kepada Antara, Sabtu di Jayapura.
 
Ia mengatakan dari laporan yang diterima, para pekerja jembatan dan warga sudah mengungsi sejak Kamis (24/6) sesaat setelah penyerangan di Kampung Bingki.
 
Warga mengungsi ada yang melalui sungai dengan menggunakan perahu dan berjalan kaki, kata Pangemanan seraya menambahkan sebagian besar yang menyelamatkan diri menggunakan perahu motor sudah tiba di Lokpon Dekai.

Baca juga: Danrem 172 akui nasib 30 pekerja di Kampung Bingki belum diketahui
 
"Sedangkan yang lewat darat masih dalam pemantauan dan berharap seluruhnya selamat tiba di Dekai," katanya.
 
Ketika ditanya kondisi Kampung Bingki, Danrem mengaku saat ini sudah kosong ditinggal warga yang ketakutan akibat penyerangan yang dilakukan KSB Pimpinan Tendius Gwijangge.

Baca juga: Tujuh karyawan PT Crenoma lolos dari serangan KSB di Kampung Bingki
 
"Memang benar Kampung Bingki dilaporkan kosong setelah masyarakat mengungsi ke Dekai akibat takut KSB kembali mengganggu kampungnya," katanya.
 
 
Pewarta : Evarukdijati
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021