Banda Aceh produksi 230 ton sampah per hari

Banda Aceh produksi 230 ton sampah per hari

Ilustrasi - Pemulung mengumpulkan barang bekas di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) , Kampung Jawa, Banda Aceh. (ANTARA FOTO/Ampelsa)

Banda Aceh (ANTARA) - Dinas Lingkungan Hidup Kebersihan dan Keindahan Kota (DLHK3) Banda Aceh mencatat bahwa produksi sampah oleh masyarakat setempat mencapai 230 ton per hari.

"Sampah yang dihasilkan di Banda Aceh lebih kurang 230 ton lebih per harinya," kata Kasi Teknologi Pengelolaan Sampah DLHK3 Banda Aceh Rosdiana di Banda Aceh, Jumat.

Rosdiana merinci terhitung sejak 2018 hingga 2021 ini produksi sampah di Banda Aceh mencapai puluhan ribu ton per tahunnya baik yang organik maupun non organik masuk ke tempat pembuangan akhir (TPA) setempat.

Baca juga: Ceroboh bakar sampah picu kebakaran rumah di Pidie

Pada 2018 sampah yang dihasilkan itu sekitar 80.745 ton atau 220 ton per hari, dari jumlah tersebut terdapat 13.403 ton sampah plastik (16, 6 persen), dan sampah yang didaur ulang sebanyak 10.836 ton.

Kemudian, untuk 2019 sebanyak 73.728 ton atau 201 ton per hari, dari itu terdapat 12.238 ton sampah plastik (16, 6 persen), dan yang didaur ulang sekitar 13.487 ton.

Setelah itu, lanjut Rosdiana, pada 2020 sampah yang masuk ke TPA mencapai 80.657 ton atau 220 ton per hari, dan terdapat 13.389 ton (16, 6 persen) sampah plastik, sedangkan yang didaur ulang tahun itu sebanyak 12.290 ton.

Baca juga: Aceh targetkan bebas sampah 2025, ajak warga kurangi pemakaian plastik

Selanjutnya, terhitung hingga April 2021 ini, sampah yang dihasilkan dari masyarakat sudah mencapai 28.535 ton atau 237 ton per hari, dari itu terdapat 4.759 ton (16.68 persen) sampah plastik, serta 4.736 ton yang didaur ulang.

"Penyumbang sampah tertinggi selama 2021 ini pada saat bulan Ramadhan, karena banyak orang yang berjualan," ujar Rosdiana.

Rosdiana menyampaikan dari total ratusan ton sampah per hari itu, tidak semuanya ditransfer ke TPA untuk dimusnahkan, melainkan juga ada yang ditimbun sebanyak 70 ton per hari guna dimanfaatkan menjadi biogas.

Baca juga: Kampanye pengurangan sampah plastik terus digelar PKK Aceh

Selain itu, Rosdiana juga merinci sampah yang dihasilkan tersebut berasal dari pasar 3,72 persen, jalanan umum 0,01 persen, penginapan 2,85 persen, masjid 0,02 persen, rumah makan 11,98 persen, sekolah 0,95 persen, pertokoan 3,71 persen, perkantoran 0,23 persen.

"Penyumbang terbesar adalah sampah dari rumah tangga, yaitu mencapai 76,50 persen dari total produksi sampah di Banda Aceh setiap tahunnya," kata Rosdiana.

Baca juga: 1,9 ton sampah dikumpulkan saat hari kebersihan dunia di Aceh Barat
 
Pewarta : Rahmat Fajri
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021