Jokowi targetkan Indonesia mulai produksi vaksin COVID-19 Januari 2021

Jokowi targetkan Indonesia mulai produksi vaksin COVID-19 Januari 2021

Presiden Joko Widodo berbincang dengan wartawan di Istana Merdeka, Jakarta, pada Senin, (13/7/2020). ANTARA/Humas Kemensetneg/pri.

Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo menargetkan Indonesia akan mulai membuat vaksin COVID-19 pada Januari-April 2021.

"Kita bekerjasama, ada kerja sama dengan Sinovac, dan perusahaan lain, perkiraan kita akan masuk produksi kira-kira antara Januari-April tahun depan," kata Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka Jakarta, Senin.

Presiden Jokowi menyampaikan hal tersebut dalam pertemuan dengan sejumlah media.

"Uji klinis kalau tidak salah sudah sampai uji ke-3, tapi perlu 6 bulan untuk uji terakhir, jadi kira-kira diproduksi Januari sampai April (2021)," tambah Presiden.

Baca juga: Jokowi siapkan sanksi bagi pelanggar protokol kesehatan

Target produksinya adalah sebanyak 347 juta vaksin.

"Kebutuhan kita hitung 347 juta vaksin karena satu orang bisa tidak hanya sekali saja divaksin, karena orang yang sudah divaksin bisa mental lagi jadi harus divaksin lagi," ungkap Presiden.

Presiden Jokowi menargetkan pada 2021 dapat diproduksi 170 juta vaksin.

"Nanti kelompok yang diprioritaskan untuk mendapat vaksin adalah bagi tenaga kesehatan dan kelompok rentan, dan wilayah merah," tambah Presiden.

Sebelumnya diberitakan PT Bio Farma (Persero) pada Juli 2020 mulai melakukan uji klinis ketiga vaksin COVID-19 bekerjasama dengan Sinovac Biotech Ltd, perusahaan bioteknologi asal China.

Baca juga: Presiden ingin langkah konkret positif "rate" COVID-19 10,5 persen

Sedangkan PT Kalbe Farma Tbk bekerja sama dengan perusahaan asal Korea Selatan, Genexine Inc. Kerja sama keduanya mulai memasuki tahap uji klinis.

"Kita kerja sama dengan Sinovac tapi pasti nanti dia (Sinovac) akan memberikan untuk rakyatnya dulu sebanyak 1,4 miliar (orang), berapa tahun akan selesai? Korea (Selatan) juga akan selesaikan dengan rakyatnya dulu baru diekspor oleh karena itu kita bekerjasama dengan beberapa negara agar produksi kita bisa cepat," jelas Presiden.

Apalagi Bio Farma diketahui sudah berpengalaman dengan vaksin polio.

Baca juga: Presiden minta penanganan COVID-19 di delapan provinsi diprioritaskan

"Kita siapkan biofarma, dia pernah pengalaman polio. Kuncinya adalah vaksin dan mengerem agar COVID-19 tidak naik secara drastis," tegas Presiden.

Sebelum vaksin ditemukan, Presiden Jokowi menekankan untuk melakukan tes masif, "tracing" agresif dan "treatment" yang dilakukan dengan baik.

"Saat vaksinasi sudah dilakukan, baru bisa turun kalau sekarang adalah mencegah agar (kasus positif) kita tidak naik, yang sembuh makin banyak, yang 'positive ratenya', apalagi tes masif, 'tracing' agresif, 'treatment' yang dikerjakan manajemen yang baik, beberapa daerah belum melakukan ini kita ingatkan," ungkap Presiden.

Sinovac mengklaim vaksin COVID-19 ini aman dan mampu memicu respons kekebalan dan menunjukkan adanya potensi mempertahankan diri melawan infeksi virus corona baru. Vaksin buatan Sinovac diberi nama CoronaVac.

Baca juga: Lembaga Eijkman: Pengembangan vaksin COVID-19 berjalan sesuai jadwal
Baca juga: Reisa Broto Asmoro: COVID-19 benar-benar ada di Indonesia
Pewarta : Desca Lidya Natalia
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020