Presiden Mali bubarkan Mahkamah Konstitusi

Presiden Mali bubarkan Mahkamah Konstitusi

Presiden Mali Ibrahim Boubacar Keita (kiri) dan istrinya Aminata Maiga Keita (kanan) berfoto saat kunjungan pribadi kepada Paus Fransiskus di Vatikan, Kamis (13/2/2020). (ANTARA/REUTERS/REMO CASILLI/TM)

Bamako (ANTARA) - Presiden Mali Ibrahim Boubacar Keita pada Sabtu (11/7) mengumumkan pembubaran Mahkamah konstitusi dalam upaya meredam ketegangan politik dan kerusuhan yang saat ini mengguncang ibu kota.

"Saya memutuskan untuk mencabut surat izin anggota yang tersisa di mahkamah konstitusi," kata presiden dalam pidato televisi.

Pascapembubaran, otoritas mulai pekan depan akan "mencalonkan anggota-anggota baru sehingga mahkamah yang direformasi tersebut dapat segera membantu kita menemukan solusi atas konflik yang berasal dari pemilihan legislatif," katanya.

Mahkamah konstitusi dirundung perselisihan sejak membatalkan hasil sementara pemilihan parlemen pada Maret hingga memicu aksi protes di sejumlah kota.

Pada Jumat (10/7), aksi protes yang digelar di ibu kota dan kemudian berubah menjadi aksi brutal, menyebabkan sedikitnya tiga orang tewas dan 74 lainnya terluka.

Sumber: Xinhua

Baca juga: Indonesia-Australia akan kirim pasukan pemelihara perdamaian ke Mali

Baca juga: Swedia akan kirim 150 anggota pasukan khusus ke Mali

Baca juga: PBB serukan ketenangan, dialog di tengah protes besar-besaran di Mali


 

MK: Perkara terkait Perppu COVID-19 mendesak

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020