Wali Kota Bandung minta dinkes periksa warga sekitar Secapa AD

Wali Kota Bandung minta dinkes periksa warga sekitar Secapa AD

Wali Kota Bandung, Oded M Danial. (ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi)

Bandung (ANTARA) - Wali Kota Bandung, Oded M Danial meminta pihak dinas kesehatan agar segera melakukan pemeriksaan kepada warga yang tinggal di sekitar kawasan Sekolah Calon Perwira Angkatan Darat (Secapa AD), Kecamatan Cidadap, Kota Bandung.

"Saya meminta kepada Gugus Tugas Kota Bandung dari Dinas Kesehatan Provinsi secara epidemologi di sana itu internal, tapi saya meminta mulai dilakukan rapid test, diperiksa masyarakat sekitarnya," kata Oded di Bandung, Rabu.

Dengan begitu, menurutnya pihak Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) COVID-19 Kota Bandung dapat melacak jika ada kasus masyarakat yang terpapar akibat klaster Secapa AD.

"Supaya dipastikan mereka tidak ada yang kena, atau kalau ada yang kena, bakal segera diketahui," kata dia.

Dia menilai terkait adanya kasus klaster baru penyebaran COVID-19 di Secapa AD merupakan kasus internal. Sehingga menurutnya hal tersebut tidak akan berpengaruh terhadap status zona Kota Bandung.

Baca juga: Dinas Kesehatan: Sekitar 200 siswa Secapa AD Bandung terpapar COVID-19

Baca juga: Seorang anggota Polri di NTB dinyatakan sembuh dari COVID-19


"Kalau saya lihat seperti di Sukabumi (Setukpa Polri), mudah-mudahan ini tidak termasuk (penambahan kasus Kota Bandung)," kata Oded.

"Yang terpenting adalah pemeriksaan dulu mereka (masyarakat), biar kita tahu," tambahnya.

Sebelumnya, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat Berli Hamdani mengatakan ada sekitar 200 orang siswa Secapa AD di Kota Bandung yang telah terpapar COVID-19 berdasarkan hasil pemeriksaan menggunakan alat tes diagnostik cepat dan uji usap.

"Kalau perkiraan jumlahnya itu di atas 200 orang. Datanya belum pasti karena identifikasinya belum selesai. Kami sudah melakukan antisipasi, seperti isolasi, penyemprotan disinfektan, dan melakukan penelusuran epidemiologi oleh tenaga kesehatan dari Dinas Kota Bandung, Puskesmas Coblong, dengan provinsi," kata Berli di Bandung, Rabu.

Baca juga: Tujuh siswa Setukpa dirawat di RS Polri Said Sukanto dinyatakan sembuh

Baca juga: Pusdokkes Polri pantau perkembangan kesehatan 300 siswa Setukpa ODP
Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020