1.965 warga Konawe Utara mengungsi akibat banjir

1.965 warga Konawe Utara mengungsi akibat banjir

Personel Basarnas Kendari dan TNI Angkatan Darat Kodim 1417 Kendari mengevakuasi warga yang terjebak banjir di rumahnya di Desa Puwanggudu, Kecamatan Asera, Konawe Utara, Sulawesi Tenggara, Senin (22/6/2020). Pemerintah setempat telah menetapkan status tanggap darurat bencana banjir terhitung sejak 17 sampai 30 Juni 2020. (ANTARA FOTO/HumasBasarnas/Jjn.ANTARA FOTO/JOJON (ANTARA FOTO/JOJON))

Kendari (ANTARA) - Sebanyak 1.105 kepala keluarga terdiri dari 1.965 jiwa penduduk Kabupaten Konawe Utara, Sulawesi Tenggara, mengungsi ke tempat aman karena banjir di daerah itu dalam beberapa hari terakhir menyusul intensitas hujan yang tinggi.

Kabag Humas Pemkab Konawe Utara, Aminuddin ketika dihubungi dari Kendari, Senin, mengatakan jumlah warga yang mengungsi tersebut berasal dari 17 desa dan satu kelurahan yang tersebar di enam kecamatan di daerah tersebut.

Baca juga: Konawe Utara tanggap darurat banjir

Ke-17 desa dan satu kelurahan tersebut di antaranya adalah Puusuli, Puuwonua, Laronaga, Andowia (Kecamatan Andowia), Ponda (Kecamatan Wiwirano), Polora Indah (Kecamatan Langgikima), Tambakua dan Landiwo (Kecamatan Landawe), Sambadete (Kecamatan Oheo), serta Puuwanggudu, Ala Wanggudu, Wanggudu Raya dan Longeo (Kecamatan Asera).

Hujan deras yang mengguyur Kabupaten Konawe Utara dalam beberapa hari ini mengakibatkan beberapa sungai di daerah itu meluap yaitu Sungai Lalindu, Paralaguene, Lasulu, Langgumate dan Kuratao.

Baca juga: Kabupaten Konawe Utara kembali dilanda banjir

Ketika ditanya langkah yang dilakukan Pemkab Konawe Utara terkait musibah banjir yang melanda enam kecamatan tersebut, dia mengatakan Bupati Konawe Utara Ruksamin bersama Forkompimda setempat telah meninjau warga yang terkena musibah banjir.

"Warga yang terkena musibah banjir telah diberikan bantuan berupa tikar dan bahan makanan," katanya sambil menambahkan warga yang terdampak banjir diungsikan di tempat hunian sementara yang telah dibangun pemda setempat.

Baca juga: TNI bantu pulihkan daerah terdampak banjir di Konawe Utara

Pemberian bantuan sembako itu, lanjut dia, sudah diberikan kepada warga beberapa desa di Kecamatan Andowia dan Asera.

"Untuk Kecamatan Oheo dan Langgikima mudah-mudahan Senin ini bisa tembus karena ada jalur yang menuju ke daerah itu terputus akibat terendam air cukup tinggi," katanya.

Pemerintah Kabupaten Konawe Utara, Sulawesi Tenggara, menetapkan status tanggap darurat bencana banjir menyusul banjir yang melanda beberapa bagian wilayahnya pada Kamis (18/6).

Baca juga: 921 warga Konawe Utara masih berada di tempat pengungsian

Menurut Surat Keputusan Bupati Konawe Utara Nomor 240 Tahun 2020 tentang penetapan status tanggap darurat yang berlangsung 14 hari mulai 17 Juni hingga 30 Juni 2020.

Status tanggap darurat bencana banjir diberlakukan di enam wilayah kecamatan, yaitu Kecamatan Andowia, Kecamatan Asera, Kecamatan Oheo, Kecamatan Langgikima, Kecamatan Landawe dan Kecamatan Wiwirano.

Baca juga: LAPAN: Alih fungsi lahan sebabkan banjir di Konawe Utara

 
Pewarta : Hernawan Wahyudono
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020