Pemkot Semarang edukasi masyarakat tentang COVID-19 dengan berpatroli

Pemkot Semarang edukasi masyarakat tentang COVID-19 dengan berpatroli

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi dalam tangkapan layar akun Youtube BNPB Indonesia saat menayangkan acara bincang-bincang Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 yang dipantau di Jakarta, Kamis (4/6/2020). (ANTARA/Dewanto Samodro)

Jakarta (ANTARA) - Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan pihaknya melakukan edukasi tentang COVID-19 kepada masyarakat di Ibu Kota Provinsi Jawa Tengah itu dengan melakukan patroli yang berkeliling di seluruh kota.

"Kami memasifkan patroli untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat dengan melibatkan TNI/Polri dan masyarakat," kata Hendi, panggilan akrabnya, dalam acara bincang-bincang Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 yang dipantau melalui akun Youtube BNPB Indonesia di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Wali Kota Semarang sebut sudah biasakan warganya hidup bersama corona

Hendi mengatakan Pemerintah Kota Semarang tidak memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), tetapi Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) yang merupakan jalan tengah antara aspirasi masyarakat yang menginginkan PSBB dan menolak PSBB.

Penerapan PKM tersebut dapat menekan angka penularan COVID-19 di Kota Semarang. Pada 27 April 2020, terdapat 130 orang yang dinyatakan positif COVID-19. Setelah PKM diberlakukan, angka positif COVID-19 menurun menjadi 47 orang pada 19 Mei 2020 yang merupakan angka terendah di Kota Lumpia itu.

Baca juga: Pemberlakukan "New normal" di Semarang bisa mundur dari jadwal

"Namun, mendekati Lebaran situasi berubah drastis. Mungkin orang sudah lupa dengan COVID-19 dan fokus pada persiapan lebaran, sehingga pusat perbelanjaan dan pasar menjadi ramai. Saat itu, angka penderita COVID naik lagi menjadi 78 orang," tuturnya.

Hendi mengatakan PKM di Kota Semarang masih diberlakukan hingga 7 Juni 2020. Untuk mencari sumber COVID-19 agar rantai penularannya bisa diputus, pemerintah kota melakukan tes cepat secara masif di pusat-pusat perbelanjaan, mal, dan pusat-pusat keramaian lainnya.

Baca juga: Pasar ikan di Semarang jadi klaster baru penyebaran COVID-19

"Saat ini ada 128 orang yang merupakan warga Kota Semarang maupun luar kota yang dirujuk sebagai pasien COVID-19 di rumah-rumah sakit yang ada di Semarang," katanya.

Hendi mengimbau masyarakat di seluruh Indonesia, khususnya yang ada di Semarang, untuk bisa berkomitmen dan kompak dalam menjalankan protokol kesehatan dalam menghadapi COVID-19.

Baca juga: Tiga klaster penyebaran baru picu peningkatan COVID-19 di Semarang

Menurut Hendi, protokol kesehatan mutlak dijalankan untuk memutus rantai penularan COVID-19. Tenaga media adalah garda terakhir karena penularannya ada di masyarakat.

"Siapa pun itu, baik yang sehat maupun yang terinfeksi, jangan patah arang dan tetap semangat dalam menjalankan protokol kesehatan untuk diri sendiri, keluarga, dan lingkungan," katanya.

Baca juga: RSND: Waspadai penurunan semu angka pemeriksaan swab test
 
Pewarta : Dewanto Samodro
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020