Rektor UI: BUMN harus jadi lokomotif ekonomi pascapandemi COVID-19

Rektor UI: BUMN harus jadi lokomotif ekonomi pascapandemi COVID-19

Rektor Universitas Indonesia (UI), Prof. Ari Kuncoro. ANTARA/HO-Humas UI/am.

Depok (ANTARA) - Rektor Universitas Indonesia (UI) Prof Ari Kuncoro menyatakan peran BUMN sangat penting sebagai katalisator dan integrator perubahan bagi masyarakat untuk itu BUMN harus menjadi lokomotif ekonomi pasca-pandemi COVID-19.

"Krisis COVID-19 memutus pertemuan antara permintaan dan produksi, sebagai akibat penerapan prosedur kesehatan untuk mencegah penularan. Maka dari itu dibutuhkan mitigasi pertumbuhan ekonomi agar dapat menyelamatkan perekonomian nasional," kata Ari Kuncoro dalam keterangan tertulisnya, Jumat.

Ia mengatakan peran BUMN sangat dibutuhkan untuk menjaga rantai pasokan serta sebagai system integrator ketika kondisi normal baru. "Kita harus mampu mengoptimalisasi antara parameter relaksasi dan parameter pencegahan virus. Yang dibutuhkan saat ini adalah kesiapan mindset kita untuk menghadapi normal baru," ujar Prof Ari.

"Jangan sampai ketika pemulihan pasca-COVID-19 terjadi barang yang tersedia di pasar hanyalah barang impor," katanya.

Di sinilah peran penting BUMN untuk menjaga produksi di dalam negeri, sehingga mampu menciptakan nilai tambah untuk membuka kesempatan kerja dan bertumbuhnya modal, agar perekonomian dapat segara pulih berkesinambungan.

Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis UI ini juga menyampaikan bahwa BUMN dapat menjadi acuan di dalam menjalankan kondisi normal baru dengan menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS), seperti mengawal penerapan teknologi dan informasi komunikasi di tengah beraktivitas, menjaga pertumbuhan bisnis logistik serta menjaga produksi alat-alat kesehatan, masker, sanitasi, obat-obatan dan vaksin termasuk herbal dan suplemen.

"Bank-bank BUMN juga memiliki peran besar dalam menyelamatkan perekonomian nasional dengan melakukan relaksasi atau restrukturisasi kredit bagi UMKM," kata Prof Ari.

Baca juga: Erick: Manajemen rantai pasok masih jadi tantangan hadapi COVID-19

Menteri BUMN Erick Thohir membahas strategi BUMN di tengah pandemi COVID-19. Ia menuturkan perubahan yang terjadi akibat COVID-19 menuntut adanya inovasi teknologi di BUMN.

Kita mengharapkan Research and Development tidak hanya di BUMN, tapi bisa melakukannya bersama universitas. Banyak penemuan dilakukan di universitas karena perguruan tinggi ialah ahlinya, sehingga perlu diciptakan ekosistem yang saling mendukung guna menghasilkan produk inovasi yang bermanfaat bagi bangsa.

UI menyambut baik sinergi Kementerian BUMN dengan UI khususnya di dalam pengembangan inovasi untuk mengatasi permasalahan COVID-19. Di sini tampak peran BUMN sebagai integrator, yang menghubungkan UI dengan penemuan ventilator karya UI, dengan RS BUMN serta RSUI.

"Ini adalah contoh bagaimana BUMN mampu mengintegrasikan akademisi, pemerintah dengan swasta,” kata Prof Ari.

Baca juga: Wamen BUMN: Maskapai jalani efisiensi bertahan di era "new normal"
Pewarta : Feru Lantara
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020