1.000 paket sembako untuk pekerja informal disalurkan di Tebet

1.000 paket sembako untuk pekerja informal disalurkan di Tebet

Warga membeli sembako bersubsidi saat penjualan pangan murah di RPTRA Sahardjo, Jakarta, Rabu (14/8/2019). ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/ama

Jakarta (ANTARA) - Sebanyak 1.000 paket sembako untuk pekerja sektor informal disalurkan di Kecamatan Tebet, Jakarta Selatan, pada Kamis.

Bantuan ini bersumber dari Kementerian Sosial sebagai jaring pengamanan sosial untuk mengatasi dampak wabah virus corona (COVID-19).

Camat Tebet Dyan Airlangga saat dikonfirmasi ANTARA mengatakan, pihaknya masih menunggu pengiriman paket sembako langsung dari Kementerian Sosial yang disalurkan sekitar pukul 14.00 WIB.

Dyan mengatakan, paket sembako langsung untuk pekerja sektor informal itu diturunkan di kantor kecamatan. Pengiriman paket dikawal oleh anggota TNI dan Polri.

Setelah diturunkan di Kantor Kecamatan, paket sembako selanjutnya disalurkan ke setiap kelurahan, total ada 7 kelurahan di Kecamatan Tebet. Diperkirakan tiap kelurahan mendapat 140 paket.

"Untuk mekanisme penyalurannya, kita serahkan ke tiap lurah, saya cenderungnya penyaluran dilakukan setiap RW," kata Dyan.

Baca juga: Permintaan Anies soal izin ojol angkut penumpang dinilai tak sejalan
Petugas dibantu warga menurunkan paket sembako yang diberikan Kementerian Sosial (Kemensos) kepada warga yang membutuhkan di kawasan Kebon Baru, Tebet, Jakarta, Rabu (8/4/2020). Kemensos mendistribusikan 200 ribu paket sembako dan makanan siap saji untuk pekerja sektor informal di wilayah zona merah COVID-19. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/foc.
Penyaluran oleh RW ini dilakukan dengan tujuan menghindari kerumunan orang pada saat paket sembako dibagikan.

Dyan mengatakan bantuan sembako langsung ini diberikan kepada pekerja sektor informal seperti pengendara ojek, buruh cuci, pedagang harian, UMKM, buruh bangunan, juru parkir dan pekerja yang mengandalkan penghasilan harian lainnya.

"Kita minta data RT dan RW siapa saja warganya miliki profesi pekerja harian, bisa dimasukkan, yang penting pekerjaan dia harian, tukang koran, misalnya, buruh steam mobil dan motor juga bisa," kata Dyan.

Baca juga: DKI jamin stok pangan aman selama PSBB

Sementara itu, Dandim 0504/Jakarta Selatan Kolonel Arhanud Tony Aris Setyawan mengatakan, pihaknya ikut mengawal penyaluran bansos dari Kementerian Sosial ke wilayah Jakarta Selatan.

Ia mengatakan, bantuan sembako dari Kemensos disalurkan dari tanggal 7 sampai 18 April 2020. Kecamatan Pancoran dan Setiabudi telah lebih dulu disalurkan tanggal 7 dan 8 Maret.

"Kita harus mengawal atau 'droping' bantuan sosial kepada masyarakat. Kita beserta tiga pilar (Polres dan Pemkot Jaksel) di situ bersama sama," kata Tony.

Adapun paket sembako yang disalurkan berisikan beras, minyak, gula, tepung, sarden kaleng, mi instan, tehbdan lainnya.

Kementerian Sosial menyiapkan paket bantuan sosial khusus untuk kelompok warga yang rentan terkena dampak wabah COVID-19.

Pemerintah berharap pemberian bantuan pakan pokok bisa membantu pemenuhan kebutuhan warga dalam kelompok rentan selama masa darurat dan mencegah mereka mudik.
Baca juga: Kepala daerah di Bodetabek berkoordinasi dengan Gubernur DKI
 
Pewarta : Laily Rahmawaty
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020