Pemerintah bersiap hadapi ancaman perlambatan ekonomi akibat Corona

Pemerintah bersiap hadapi ancaman perlambatan ekonomi akibat Corona

Presiden Joko Widodo memimpin rapat terbatas di Istana Merdeka Jakarta melalui "video conference" (Muchlis Jr - Biro Pers Sekretariat Presiden)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah menyatakan kesiapannya menghadapi potensi penurunan ekonomi akibat pandemi global Virus Corona baru atau COVID-19.

Hal tersebut disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam Rapat Terbatas “Kebijakan Moneter dan Fiskal Menghadapi Dampak Ekonomi Pandemi Global Covid-19” di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat.

Awalnya Presiden Jokowi menyampaikan bahwa penyebaran pandemi global COVID-19, bukan hanya berisiko pada kesehatan masyarakat, namun implikasinya juga besar pada perekonomian dunia.

"Diperkirakan perekonomian dunia akan turun dari tiga persen menjadi 1,5 persen atau mungkin lebih," ujar Presiden Jokowi dalam rapat terbatas yang dilakukan melalui video conference, di Jakarta, Kamis.

Selain berdampak pada perekonomian dunia, kata Presiden, pandemi COVID-19, juga diperkirakan akan berdampak pada ekonomi nasional.

"Pertumbuhan ekonomi kita yang semula diproyeksikan 5-5,4 persen juga akan mengalami penurunan. Tantangan ini harus kita hadapi dan kita jawab," ujar Presiden.

Baca juga: BI pangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi 2020 jadi 4,2-4,6 persen

Baca juga: BI siapkan tujuh langkah untuk menjaga stabilitas makro ekonomi

Pewarta : Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020