Wabup Sleman harapkan warga mampu tanggulangi ancaman Merapi

Wabup Sleman harapkan warga mampu tanggulangi ancaman Merapi

Wakil Bupati Sleman Sri Muslimatun saat pengukuhan SMPN 2 Pakem sebagai Satuan Pendidikan Aman Bencana (SPAB). ANTARA/HO-Humas Pemkab Sleman

Sleman (ANTARA) - Wakil Bupati Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Sri Muslimatun, kembali mengingatkan masyarakat agar selalu waspada terkait aktivitas Gunung Merapi yang berpotensi menimbulkan jatuhnya korban dan berharap masyarakat memiliki literasi kebencanaan agar bisa menekan, bahkan menghindari risiko jatuhnya korban jika terjadi bencana erupsi.

"Bencana tidak bisa dihindari, tapi jatuhnya korban jiwa bisa dikurangi bahkan dihindari," kata Sri Muslimatun saat pengukuhan SMPN 2 Pakem sebagai Satuan Pendidikan Aman Bencana (SPAB), Senin.

Menurut dia, ada dua implikasi ancaman terkait kondisi Merapi saat ini, yakni ancaman jangka pendek dan ancaman jangka panjang.

"Ancaman jangka pendek, apabila kubah lava tumbuh hingga mencapai volume kritis, kemudian longsor membentuk awan panas," katanya.

Baca juga: PMI DIY siagakan relawan antisipasi bencana erupsi Gunung Merapi

Baca juga: Presiden Jokowi tinjau Sabo Dam pengendali lahar Gunung Merapi

Baca juga: Menteri LHK: Taman Nasional Merapi bagian dari perlindungan masyarakat


Ia mengatakan untuk mengantisipasinya, salah satunya dapat dilakukan dengan melakukan sosialisasi kepada warga di wilayah paling rentan terkait kondisi terkini Gunung Merapi dan simulasi peringatan dini.

"Adapun mitigasi jangka panjang dapat dilakukan dengan menegakkan peraturan terkait tata ruang wilayah berbasis mitigasi bencana sebagaimana telah diamanatkan oleh undang-undang," katanya.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sleman Joko Supriyanto mengatakan hingga saat ini pihaknya telah mengukuhkan 72 SPAB di seluruh Kabupaten Sleman.

Diharapkan dengan pembentukan SPAB ini, warga sekolah memiliki pengetahuan dan ketrampilan untuk melakukan mitigasi bencana jika dibutuhkan sewaktu-waktu.

"Karena ada tujuh macam ancaman bencana yang ada di Kabupaten Sleman. Maka kita harus mempunyai kemampuan mitigasi bencana," katanya.

Menurut dia, hingga Januari 2020 di Kabupaten Sleman telah terjadi 10 kejadian angin kencang dan delapan kejadian tanah longsor.

"Adapun kerugian yang ditimbulkan akibat angin kencang sebesar Rp42,1 juta, sedangkan tanah longsor telah menyebabkan kerugian sebesar Rp230 juta ditambah dengan tujuh orang mengungsi," katanya.*

Baca juga: Presiden tinjau upaya revitalisasi lahan kritis di Magelang

Baca juga: Jokowi lepas elang Jawa dan tanam pulai di Merapi

Baca juga: Berita kepulangan WNI di Natuna hingga guru honorer belum punya NUPTK
Pewarta : Victorianus Sat Pranyoto
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020