BPCB angkat temuan arca Ganesha di Dieng

BPCB angkat temuan arca Ganesha di Dieng

Sejumlah pekerja dan tim BPCB Jateng mengangkat temuan arca Ganesha di kawasan Dieng, tepatnya Desa Dieng Wetan, Kejajar, Kabupaten Wonosobo. ANTARA/Heru Suyitno

Wonosoibo (ANTARA) - Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Tengah melakukan pengangkatan temuan arca Ganesha terbesar di kawasan Dieng, tepatnya Desa Dieng Wetan, Kejajar, Kabupaten Wonosobo.

Ketua Unit Candi Dieng, BPCB Jateng Eri Budiarto, di Wonosobo, Selasa mengatakan penggalian dan pengangkatan dilakukan oleh 30 orang, antara lain dari BPCB, Koramil dan Polsek Kejajar.

Arca Ganesha dari batu andesit itu sebelumnya ditemukan oleh petani saat mencangkul di ladangnya di kedalaman 50 cm pada Desember 2019. Arca dengan tinggi 140 cm dan lebar 120 cm itu saat ditemukan dalam kondisi tidak berlengan dan tanpa kepala.
Baca juga: BPCB bersiap angkat temuan arca Ganesha di Dieng

Eri menyampaikan upaya pengangkatan arca menggunakan peralatan seperti katrol manual dengan balok kayu dan papan kayu.

"Baru ini kita temukan arca Ganesha terbesar di Dieng, tetapi bagian kepala dan tangan belum ketemu. Solusi awal kita angkat dan selamatkan dulu. Lalu bersama batuan-batuan lain yang ditemukan di sekitar kawasan ini akan kita bawa ke Museum Dieng," katanya.

Menurut dia dengan temuan arca Ganesha ini akan menambah wawasan, pengetahuan dan data-data yang belum bisa diungkap terkait Situs Dieng.

Ia mengatakan selama ini data arkeologis maupun data historis mengenai situs kawasan Dieng belum bisa terungkap secara signifikan.
Baca juga: BPCB Jatim teliti temuan arca "Ganesha" di Magetan
Baca juga: Indonesia bawa arca Ganesha ke festival Europalia


"Mungkin dengan adanya temuan ini, lalu kajian penelitian setelah ini, kita akan bisa mengungkap data-data lebih banyak mengenai kawasan cagar budaya Situs Dieng," katanya.

Ia menyebutkan sebelum arca besar ini ditemukan, beberapa kali terdapat penemuan arca-arca Ganesha kecil tersebar di sekitar candi. Tinggi arca rata-rata 80 cm hingga 90 cm.

Eri menuturkan kebanyakan temuan terjadi di sekitar candi, namun belum bisa dipastikan arca tersebut merupakan bagian dari candi. Masih perlu penelitian lebih lanjut untuk mengungkapnya.
Baca juga: Warga Kabupaten Kediri temukan struktur candi dan arca
Pewarta : Heru Suyitno
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2020