Prajurit TNI-AL "Urang Awak" bangga ikut terjun payung di Pariaman

Prajurit TNI-AL

Prajurit TNI-AL dari Batalyon Taifib (Intai Amphibi) Marinir I yaitu Serka Hendra Syahputra. (ANTARA/Fathul Abdi)

Pariaman (ANTARA) - Salah seorang prajurit Batalyon Taifib (Intai Amphibi) Marinir I yaitu Serka Hendra Syahputra yang merupakan "urang awak" (putera daerah), merasa bangga bisa menampilkan demonstrasi terjun payung pada peringatan Hari Nusantara 2019 di Pariaman, Sumatera Barat (Sumbar).

"Saya sangat bangga dan senang bisa tampil sebagai salah satu penerjun payung TNI-AL di Pariaman karena saya adalah putera daerah dari Bukittinggi," kata Hendra Syahputra kepada Antara, Sabtu.

Kendati tidak tampil langsung di Bukittinggi yang merupakan tanah kelahirannya, setidaknya tampil di Pariaman yang notabene ranah Minangkabau sudah membuatnya puas.

Baca juga: Gaungkan semangat pendahulu bangun bangsa melalui Hari Nusantara

Baca juga: Masyarakat nelayan prioritas khusus pembangunan, sebut Menteri PUPR

Baca juga: Pengunjung Hari Nusantara terpukau suguhan terjun payung TNI-AL


Kebanggaan tersebut sudah dibawa oleh pria berusia 34 tahun tersebut sejak turun dari ketinggian 7.000 kaki menggunakan parasut.

Hendra adalah satu dari 28 prajurit pilihan TNI-AL yang menampilkan demonstrasi terjun payung berasal dari Batalyon Taifib 1 Marinir, dan Batalyon Taifib 2 Marinir.

Meskipun demikian, dua hari sebelum tampil ia menyempatkan pulang ke kampung halamannya Bukittinggi.

"Alhamdulillah kemarin bisa pulang dua hari menjenguk orang tua serta keluarga," katanya.

Meskipun pernah tampil di sejumlah acara besar, namun Hendra baru dua kali tampil di Sumbar.

Pertama pada kegiatan Sail Komodo 2016 di Padang dan sekarang peringatan Hari Nusantara di Pariaman.

Pada bagian lain, dalam puncak peringatan Hari Nusantara 2019 TNI AL juga mengerahkan sejumlah alutsista, termasuk kapal perang.

Kapal yang dikerahkan tersebut adalah KRI Makassar-590, KRI Sibolga, dua unsur Satrol Lantamal II Padang, satu kapal Patkamla, dua Pesawat Udara Cassa, dan satu pesawat udara CN-235.

Kemudian satu pesawat udara King Air, satu Heli BO, dua Sea Rider Marinir, dan empat Perahu Karet Marinir.*

Baca juga: Ribuan orang padati Puncak Hari Nusantara di Pariaman

Baca juga: Pariaman lombakan daur ulang sampah pada Peringatan Hari Nusantara

Baca juga: Lantamal II tampilkan puluhan penerjun meriahkan Hari Nusantara
Pewarta : Laila Syafarud
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 1970