Makassar doa zikir bersama sambut pelantikan presiden

Makassar doa zikir bersama sambut pelantikan presiden

Suasana Doa Bersama dari Makassar untuk Indonesia Damai jelang pelantikan presiden dan wakil presiden di tribun lapangan Karebosi Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat (18/10/2019).

Makassar (ANTARA) - Sejumlah Aparatur Sipil Negara (ASN) bersama unsur Tripika, komunitas lintas agama, beserta masyarakat menggelar doa dan zikir bersama di tribun lapangan Karebosi, Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat.

Kegiatan doa bersama dari Makassar untuk Indonesia Damai tersebut mengangkat tema Damai Keselamatan Bangsa dan Negara dalam rangka menyambut pelantikan Presiden dan Wakil Presiden Joko Widodo-Ma'ruf Amin pada 20 Oktober 2019.

Pejabat (Pj) Wali Kota Makassar Iqbal Samad Suaheb setelah mengikuti kegiatan mengatakan doa bersama dirangkaikan zikir tersebut diikuti unsur Tripika dan komponen umat lintas agama untuk mendoakan agar Indonesia tetap aman dan damai.

"Ini dilaksanakan guna menciptakan suasana kebatinan yang damai. Makassar damai untuk Indonesia, serta menyambut pelantikan presiden dan wakil presiden dengan suka cita serta bersuka ria," ujar Iqbal kepada wartawan.

Selain itu, ia mengimbau agar masyarakat ikut bersuka cita menyambut pelantikan itu, dan mendoakan pemimpin negara untuk memberikan kebaikan bagi negeri ini selama dipimpinnya.

"Mari kita doakan sama-sama semoga juga ada orang Sulsel bisa masuk kabinet membantu memimpin negara ini, " tambahnya.

Baca juga: Polres Metro Jaksel ajak masyarakat sukseskan Pelantikan Presiden

Baca juga: Transjakarta lakukan pengalihan rute jelang pelantikan Presiden

Baca juga: Kapolda Kalsel pastikan tak ada demo di hari pelantikan presiden


Sementara Kapolda Sulsel Irjen Pol Mas Guntur Laupe pada kesempatan itu mengatakan, saat ini situasi Makassar masih terkendali. Untuk itu TNI - Polri bersama masyarakat diajak untuk bersama melaksanakan pengawasan.

"Hari ini kita melaksanakan doa bersama dengan lintas agama, mendoakan pemimpin kita, maka kita berharap semua berjalan kondusif," katanya.

Saat ditanyakan apakah ada penjagaan ketat di sejumlah objek vital di Makassar, kata dia, tentu diterjunkan personil. Namun demikian sejauh ini Kota Makassar aman, dan tidak ada titik rawan.

Bahkan ia menginstruksikan agar personil terus melakukan patroli siang dan malam jelang pelantikan presiden dan wakil presiden di Jakarta.

Berkaitan dengan adanya unjukrasa yang sebelumnya dikeluarkan larangan atau tidak memberikan izin, Guntur menyatakan tidak masalah menyampaikan pendapat di muka umum.

Namun begitu, pihaknya berharap ditiadakan sementara untuk menghargai proses pelantikan agar berjalan kondusif.
Pewarta : M Darwin Fatir
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019