KPK eksekusi dua terpidana perkara suap jabatan Kemenag

KPK eksekusi dua terpidana perkara suap jabatan Kemenag

Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Gresik Muhammad Muafaq Wirahadi, terpidana perkara suap seleksi jabatan di Kemenag. (Antara/Benardy Ferdiansyah)

Jakarta (ANTARA) - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Selasa (20/8) mengeksekusi dua terpidana perkara suap seleksi jabatan di lingkungan Kementerian Agama RI Tahun 2018-2019 berdasarkan putusan yang telah berkekuatan hukum tetap.

Dua terpidana tersebut, yakni Kepala Kantor Wilayah Kemenag Provinsi Jawa Timur Haris Hasanuddin dan Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Gresik Muhammad Muafaq Wirahadi.

Haris Hasanuddin dari Rutan Cabang KPK di gedung KPK lama ke Lembaga Pemasyarakatn (Lapas) Klas I Tangerang dalam kasus dugaan suap terkait pengisian jabatan di Kementerian Agama, kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Kakanwil Kemenag Jatim Haris Hasanudin divonis 2 tahun penjara

Sedangkan, terpidana Muafaq dari Rutan Cabang KPK di Pomdam Jaya Guntur ke Lapas Klas I Surabaya Porong. Keduanya telah divonis oleh Majelis Hakim pada Pengadilan Tipikor Jakarta.

Untuk Haris divonis 2 tahun penjara karena dinilai terbukti menyuap anggota DPR RI 2014-2019 Romahurmuziy alias Rommy dan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin sebesar Rp325 juta.

Sedangkan Muafaq divonis 1,5 tahun penjara karena dinilai terbukti memberikan suap sejumlah Rp91,4 juta kepada Rommy dan caleg DPRD Gresik dari PPP Abdul Wahab.

Baca juga: Kepala Kantor Kemenag Gresik divonis 1,5 tahun penjara

Selain itu, KPK pada Selasa (20/8) juga telah mengeksekusi mantan Sekda Kota Malang Cipto Wiyono terpidana perkara suap terkait pembahasan APBD-P Pemkot Malang Tahun Anggaran 2015 dari Rutan Kejati Surabaya ke Lapas Klas I Madiun.

Baca juga: Bupati Nonaktif Mojokerto divonis delapan tahun penjara

Sedangkan pada Rabu (21/8) juga telah dilakukan eksekusi terhadap mantan Bupati Mojokerto Mustofa Kamal Pasa, terpidana perkara suap terkait pembangunan menara telekomunikasi di Mojokerto dari Rutan Klas 1 Surabaya Medaeng ke Lapas Klas 1 Surabaya Porong.

"Para terpidana tersebut dieksekusi berdasarkan putusan yang telah berkekuatan hukum tetap dan akan menjalani masa hukuman sesuai dengan putusan pengadilan terhadap masing-masing," ucap Febri.
Pewarta : Benardy Ferdiansyah
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019