Transjateng Kendal-Semarang ditolak, Ganjar ajak berembuk

Transjateng Kendal-Semarang ditolak, Ganjar ajak berembuk

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo (ketiga kanan) bersama warga mencoba bus TransJateng saat acara peluncuran transportasi massal Bus Rapid Transit (BRT) TransJateng Purwokerto-Purbalingga, di Terminal Bulu Pitu Purwokerto, Banyumas, Jawa Tengah, Senin (13/8/2018). (ANTARA FOTO/Idhad Zakaria/kye/18).

Semarang (ANTARA) - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengajak semua pihak terkait berembuk untuk menyelesaikan polemik penolakan rencana Bus Rapid Transit (BRT) Transjateng membuka Koridor III Kendal-Semarang.

"Diajak ngobrol, diajak berembuk agar terselesaikan, nolaknya dasarnya apa? Saya kira tidak ada yang tidak bisa diajak berembuk," kata Gubernur Ganjar di Semarang, Jawa Tengah, Jumat.

Ganjar menegaskan bahwa pelayanan transportasi kepada masyarakat berupa BRT Transjateng merupakan realisasi janji politik dirinya sebagai Gubernur Jawa Tengah (Jateng) yang ingin memberikan moda transportasi murah dan mudah, khususnya bagi kalangan buruh.

"Rembukan saja, biasanya urusannya jalur dan frekuensi," ujar politikus PDI Perjuangan itu.

Orang nomor satu di Jateng itu mengaku sudah memerintahkan Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Tengah untuk menyelesaikan polemik penolakan BRT Transjateng Koridor III.

Sebelumnya sejumlah pengemudi angkutan umum di Kota Semarang memprotes rencana pembukaan rute BRT Transjateng Kendal-Semarang yang melewati Kawasan Industri Wijayakusuma.

Mereka khawatir jumlah penumpang angkutan umum akan berkurang dengan dioperasikannya BRT Transjateng untuk melayani rute tersebut.

Pihak BRT Trans Semarang ternyata juga belum diajak berbicara mengenai rencana pengoperasian Transjateng koridor III tersebut, padahal rute TransSemarang sudah terhubung dari perbatasan dan bisa diintegrasikan.

Baca juga: Meski tarif BRT Transjateng naik, tetap ada subsidi pada penumpang
Pewarta : Wisnu Adhi Nugroho
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019