Selasa, 17 Oktober 2017

INALUM Berkesempatan Kembangkan Kawasan Industri Kuala Tanjung

| 464 Views
id inalum, kawasan industri, kuala tanjung
INALUM Berkesempatan Kembangkan Kawasan Industri Kuala Tanjung
. (Antarasumut/jrd/ist)
Batubara, 28/9 (Antarasumut) - PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau INALUM menerima kunjungan kehormatan dari Direktorat Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (Dirjen ILMATE) di Kantor Pusat Pabrik Peleburan Aluminium Kuala Tanjung, Sumatera Utara beberapa waktu lalu. 

Rombongan yang dipimpin oleh Ditjen ILMATE I Gusti Putu Suryawirawan diterima langsung oleh Budi Gunadi Sadikin, Direktur Utama INALUM. 

Dirut didampingi oleh S.S.Sijabat (Direktur Operasi & Pengembang Bisnis), Carry EF Mumbunan (Direktur Umum & SDM), Oggy A. Kosasih (Direktur Keuangan) dan Ricky Gunawan (Sekretaris Perusahaan) untuk melihat langsung produk baru diversifikasi berupa Billet dan Alloy milik INALUM, yang merupakan perusahaan peleburan aluminium satu-satunya di Indonesia.

Serta sebagai roda penggerak pengembangan kawasan industri berbasis Aluminium di Kuala Tanjung, Kabupaten Batu Bara, Sumatera Utara dan di Tanah Kuning, Kalimantan Utara. 

Sebagaimana disampaikan Putu, INALUM sebagai induk holding BUMN Industri Pertambangan memiliki kesempatan untuk mengembangkan kawasan industri Kuala Tanjung dan Tanah Kuning. 

“INALUM sebagai induk holding BUMN Industri Pertambangan mempunyai kans untuk mengembangkan kawasan industri Kuala Tanjung dan Tanah Kuning.” Ucap Putu.

Selain itu, menurut Putu terdapat beberapa titik potensial yang dapat dikembangkan menjadi kota-kota industri di Indonesia, salah satunya adalah kawasan industri Kuala Tanjung dan Sei Mangkei. 

Menurutnya, untuk mengembangkan daerah-daerah potensial ini harus didukung oleh ketersediaan energi yang besar. 

Untuk kawasan industri Kuala Tanjung yang dipelopori INALUM, maka selain opsi pembangunan pembangkit listrik baru tentunya dapat dipikirkan opsi lain seperti optimalisasi dan peningkatan produksi listrik dari turbin-turbin PLTA yang sudah ada. 

“INALUM memiliki pembangkit listrik Siguragura dan Tangga, menurut saya pasti ada cara untuk meningkatkan kapasitas produksi energi dengan desain yang sudah ada,” sebutnya.

Pengembangan kawasan industri ini merupakan salah satu proyek yang diharapkan pemerintah dapat diselesaikan INALUM dalam kurun beberapa tahun ke depan. Tak hanya itu, perusahaan plat merah ini juga diberikan ‘pekerjaan rumah’ yang tidak sedikit oleh pemerintah sebagai pemegang saham. 

Selain dipersiapkan mengambil alih saham PT Freeport Indonesia, INALUM mendapat tugas untuk menjadi induk holding BUMN industri pertambangan di Indonesia, yang terdiri dari PT Antam (Persero) Tbk., PT Bukit Asam (Persero) Tbk., PT Timah (Persero) Tbk., dan nantinya PT Freeport Indonesia.

“Secara strategis utamanya diinginkan perluasan tambang-tambang dan cadangan mineral bernilai efek besar seperti batubara, emas, nikel, dan bauksit sehingga dibutuhkan eksplorasi dan akuisisi yang bernilai besar pula." 

"makanya dibutuhkan pembentukan Holding”, sebut Budi Gunadi selaku Dirut INALUM. 

“INALUM juga diberikan tugas untuk melakukan hilirisasi industri pertambangan bukan hanya pada industri Aluminium namun juga seluruh industri pertambangan yang ada disamping juga harus melakukan ekspansi menuju world class company,” tambahnya.

Sementara itu, dalam paparannya, S.S. Sijabat menyampaikan beberapa strategi pengembangan bisnis INALUM yang diharapkan mampu membawa tidak hanya INALUM namun industrypertambangan Indonesia kearah pertumbuhan yang dinamis dan bernilai manfaat bagi negara. 

Beberapa proyek strategis tersebut antara lain ekspansi Smelter Aluminium dari 260 ribu ton per tahun menjadi 500 ribu ton per tahun pada tahun 2021, pembangunan Smelter Grade Alumina Refinery antara INALUM dan Antam. 

Joint venture pembangunan fasilitas pengolahan wire rod dengan investor dari Malaysia dan fasilitas produksi slab dengan grup Maspion, serta pembangunan Smelter Aluminium baru berkapasitas 500 ribu ton per tahun di KIPI Tanah Kuning - Kalimantan Utara yang ditargetkan selesai pada tahun 2024.

Editor : Juraidi

COPYRIGHT © ANTARASUMUT 2017